URL: www.pejuangislam.com
Email: editor@pejuangislam.com
 
Halaman Depan >>
 
 
Pengasuh Ribath Almurtadla Al-islami
Ustadz H. Luthfi Bashori
 Lihat Biografi
 Profil Pejuang Kaya Ide
 Imam Abad 21
 Info Asshofwah
Karya Tulis Pejuang


 
Ribath Almurtadla
Al-islami
 Pengasuh Ribath
 Amunisi Dari Tumapel
 Aktifitas Pengasuh
 Perjuangan Pengasuh
 Kalender Ribath
Pesantren Ilmu al-Quran (PIQ)
 Sekilas Profil
 Program Pendidikan
 Pelayanan Masyarakat
 Struktur Organisasi
 Pengasuh PIQ
 
Navigasi Web
Karya Tulis Santri
MP3 Ceramah
Bingkai Aktifitas
Galeri Sastra
Curhat Pengunjung
Media Global
Link Website
TV GARIS LURUS
Kontak Kami
 
 
 Arsip Teriakan Pejuang
 
DAKWAH YOUTUBE 
  Penulis: Pejuang Islam  [27/8/2017]
   
DAKWAH YOUTUBE 
  Penulis: Pejuang Islam  [27/8/2017]
   
DAKWAH YOUTUBE 
  Penulis: Pejuang Islam  [27/8/2017]
   
DAKWAH YOUTUBE 
  Penulis: Pejuang Islam  [27/8/2017]
   
DAKWAH YOUTUBE 
  Penulis: Pejuang Islam  [27/8/2017]
   
 
 Book Collection
 (Klik: Karya Tulis Pejuang)
Pengarang: H. Luthfi B dan Sy. Almaliki
Musuh Besar Umat Islam
Konsep NU dan Krisis Penegakan Syariat
Dialog Tokoh-tokoh Islam
Carut Marut Wajah Kota Santri
Tanggapan Ilmiah Liberalisme
Islam vs Syiah
Paham-paham Yang Harus Diluruskan
Doa Bersama, Bahayakah?
 
 WEB STATISTIK
 
Hari ini: Jumat, 22 September 2017
Pukul:  
Online Sekarang: 3 users
Total Hari Ini: 56 users
Total Pengunjung: 3593723 users
 
 
Untitled Document
 PEJUANG ISLAM - GALERI SASTRA
 
 
ANEKDOT MADURA  
Penulis: Bintang Ribath [ 22/5/2009 ]
 

                                          ANEKDOT MADURA 

                                               Bintang Ribath


 Dulu, di Madura, ada seorang juragan Kaya Raya, bernama Wan Ali. Dalam perjalanan hidupnya dia selalu senang dan bahagia.  Namun pada suatu hari, karena suatu sebab, tiba-tiba  Wan Ali mengalami  kebangkrutan.  Tetapi dia tetap saja menampakkan keceriaan hidup. Suatu hari, dia berusaha menghibur diri dengan mengajak ngobrol kedua pembantu setianya yang bernama Arif dan Budi. 

Wan Ali  :  Wahai sahabat setiaku, seandainya aku jadi kaya kembali, kira-kira kalian ini  ingin  aku belikan apa ?

Arif         :  Aku pingin beli sapi,

Wan Ali  : Lah kamu Budi ingin apa  ? 

Budi       : Aku sih ingin beli celurit.

Arif          : Untuk apa Budi kok  kamu beli celurit?

Budi        : Untuk menyembeleh sapimu !

Arif        : Wah, kamu ini kurang ajar sama aku, jangan suka menyinggung perasaan  orang  yaa !

Budi       : Memangnya kenapa? Kamu berani melawan aku yaa ?

Arif         : Dikira aku takut ya sama kamu, ayo sini kamu kalo berani !

 Demikianlah pada akhirnya mereka berdua bertengkar dengan hebat., sehingga oleh orang kampung dipisah dan keduanya dibawa ke pengadilan. Akhirnya Arif dan Budi pun diadili.

  Demi menentukan siapa yang salah dan yang benar. Pihak pengadilan memutuskan untukl menghadirkan saksi Wam Ali si Juragan yang bangkrut itu, sekaligus dengan barang-barang buktinya.

 Demikianlah, setelah pengadilan meminta barang bukti berupa sapi dan celurit penyebab pertengkaran, maka Arif dan Budi mengatakan : Wah, kalo itu sih terserah Wan Ali saja, kapan beliau mau memberikan uangnya kepada kita...!

Tatkala Wan Ali ditanya oleh pihak pengadilan, maka dijawab dengan ringan : Begini, semua itu tadi kan, SEUMPAMA SAYA INI  KAYA LAGI ... , gitu loh..., he he he ...!

 
 
Kembali Ke atas | Kembali Ke Index Galeri Sastra
 
 
 
  Situs © 2009-2017 Oleh Pejuang Islam