URL: www.pejuangislam.com
Email: editor@pejuangislam.com
 
Halaman Depan >>
 
 
Pengasuh Ribath Almurtadla Al-islami
Ustadz H. Luthfi Bashori
 Lihat Biografi
 Profil Pejuang Kaya Ide
 Imam Abad 21
 Info Asshofwah
Karya Tulis Pejuang


 
Ribath Almurtadla
Al-islami
 Pengasuh Ribath
 Amunisi Dari Tumapel
 Aktifitas Pengasuh
 Perjuangan Pengasuh
 Kalender Ribath
Pesantren Ilmu al-Quran (PIQ)
 Sekilas Profil
 Program Pendidikan
 Pelayanan Masyarakat
 Struktur Organisasi
 Pengasuh PIQ
 
Navigasi Web
Karya Tulis Santri
MP3 Ceramah
Bingkai Aktifitas
Galeri Sastra
Curhat Pengunjung
Media Global
Link Website
TV ONLINE
Kontak Kami
 
 
 Arsip Teriakan Pejuang
 
DAKWAH YOUTUBE 
  Penulis: Pejuang Islam  [5/9/2019]
   
DAKWAH YOUTUBE 
  Penulis: Pejuang Islam  [5/9/2019]
   
DAKWAH YOUTUBE 
  Penulis: Pejuang Islam  [5/9/2019]
   
DAKWAH YOUTUBE 
  Penulis: Pejuang Islam  [5/9/2019]
   
DAKWAH YOUTUBE 
  Penulis: Pejuang Islam  [5/9/2019]
   
 
 Book Collection
 (Klik: Karya Tulis Pejuang)
Pengarang: H. Luthfi B dan Sy. Almaliki
Musuh Besar Umat Islam
Konsep NU dan Krisis Penegakan Syariat
Dialog Tokoh-tokoh Islam
Carut Marut Wajah Kota Santri
Tanggapan Ilmiah Liberalisme
Islam vs Syiah
Paham-paham Yang Harus Diluruskan
Doa Bersama, Bahayakah?
 
 WEB STATISTIK
 
Hari ini: Selasa, 17 September 2019
Pukul:  
Online Sekarang: 6 users
Total Hari Ini: 890 users
Total Pengunjung: 4585443 users
 
 
Untitled Document
 PEJUANG ISLAM - KARYA ILMIAH USTADZ LUTHFI BASHORI
 
 
SEBENARNYA DIA PUPUK BAWANG 
Penulis: Pejuang Islam [ 28/6/2019 ]
 
SEBENARNYA DIA PUPUK BAWANG

“Pupuk Bawang” itu adalah istilah yang disematkan bagi anggota terlemah dalam suatu kelompok bermain, karena dianggap belum memenuhi syarat layaknya peserta yang memiliki kemampuan normal, seperti anggota yang paling kecil atau paling muda.

Jika ada peserta Pupuk Bawang yang tiba-tiba menang dalam permainan, apalagi sampai mendapatkan hadiah layaknya peserta sungguhan, maka KEMENANGAN si Pupuk Bawang ini bisa dipastikan karena faktor DIMENANGKAN oleh sang juri, demi rasa iba atas ketidakmampuan si Pupuk Bawang. Umumnya tujuan sang juri, adalah untuk menghibur agar si Pupuk Bawang tidak menangis.

(Luthfi Bashori)
   
 Isikan Komentar Anda
   
Nama 
Email 
Kota 
Pesan/Komentar 
 
 
 
 
 
Kembali Ke atas | Kembali Ke Index Karya Ilmiah
 
 
 
  Situs © 2009-2019 Oleh Pejuang Islam